Friday, May 2, 2008

Sekolah pertama aku bergelar cikgu






Aku masih teringat kali pertama aku melapor diri di sekolah ini pada tahun 2004. Beberapa hari sebelum sesi persekolahan 2004 aku telah datang ke sekolah ini. Walaupun aku merupakan orang Tawau, namun terus terang aku katakan bahawa aku tidak pernah menjejakkan kaki ke pulau ini. Oleh itu, pengetahuan aku mengenai pulau ini amat terbatas. Di jeti Tawau untuk masuk ke pulau ini pun aku hampir-hampir tertinggal. Mujurlah aku sempat naik ke kapal kayu setelah dimaklumkan oleh beberapa orang di jeti tersebut. Sebaik aku melangkahkan kaki ke kapal kayu tersebut kapal kayu itupun bergerak meninggalkan jeti Tawau membawa aku dan penumpang-penumpang yang aku pasti merupakan penduduk di pulau tersebut menuju ke destinasi.

Pada awal perjalanan aku hanya mendiamkan diri kerana tiada orang yang kukenali dalam kapal kayu tersebut. Apabila petugas pemungut tambang kapal kayu tersebut memulakan tugasnya dan sampai kepadaku aku bertanya kepadanya di mana aku sepatutnya turun untuk pergi ke SMK Wallace Bay. Dia memaklumkan, aku perlu turun di jeti Kampung Mentadak. Setelah mengharungi perjalanan selama satu jam setengah aku sampai di jeti Kampung Mentadak. Melalui seorang pakcik, aku diberitahu bahawa untuk sampai ke sekolah aku perlu berjalan kaki lagi. Melalui petunjuk yang diberikan aku melangkahkan kaki menuju sekolah. Pada anggaran aku hampir satu kilometer dari jeti untuk sampai ke sekolah.

Sesampainya aku di sekolah orang pertama yang kutemui ialah abang Darmansah iaitu PRA sekolah yang kebetulan ada di hadapan pintu masuk sekolah. Dia telah membawa aku ke sebuah pondok yang didirikan di bawah pokok ketapang. Di situ kulihat ada dua orang wanita sedang duduk berbual. Setibanya aku di pondok tersebut aku diperkenalkan dengan kedua-dua orang wanita tersebut. Seorang bernama Cikgu Faridah dan seorang lagi Puan Aminah kerani sekolah. Cikgu Faridah merupakan Penolong Kanan 1 pada masa itu. Beliau memaklumkan bahawa aku perlu melaporkan diri pada 2 Januari.

Setelah berbual dan mengetahui sedikit sebanyak mengenai sekolah tersebut aku memaklumkan bahawa aku hendak pulang ke Tawau. Ketiga-tiga mereka tertawa. Aku masih tidak faham. Rupanya mereka bertiga mentertawakan aku apabila aku beritahu aku hendak pulang ke Tawau. Mereka memberitahu aku bahawa kapal kayu yang membawa penumpang keluar masuk dari pulau ke Tawau hanya sekali sehari. Pukul 7.00 pagi kapal kayu penumpang akan keluar dari pulau ke Tawau dan pukul 11.30 kapal yang sama akan masuk semula ke pulau dari Tawau. Aku terkejut kerana aku menyangkakan tentulah banyak bot berulang alik masuk ke pulau ini sehari. Rupanya tidak.

Mereka menyuruh aku tidur sahaja di "rest house" sekolah malam ini dan pulang ke Tawau keesokan harinya. Malangnya aku datang sehelai sepinggang. Mana mungkin untuk aku bermalam. Aku bertanya sama ada aku masih mempunyai alternatif untuk kembali ke Tawau. Mereka memaklumkan aku boleh menunggu di jeti. Kalau bernasib baik mungkin ada bot atau kapal kayu persendirian yang kebetulan keluar ke Tawau. Aku memilih untuk menunggu di jeti. Mana tahu aku bernasib baik dan akan ada bot persendirian yang keluar ke Tawau. Jika tiada, aku akan kembali ke "rest house" dan aku terpaksa bermalam. Setidak-tidaknya pilihan sebegini memberikan aku kepuasan.

Abang Darmansah menghantar aku ke jeti dan kemudian meninggalkan aku di situ. Ada beberapa orang di situ. Pada awalnya aku hanya mendiamkan diri. Kemudian aku memulakan perbualan dan bertanya orang-orang di situ apakah akan ada bot yang akan lalu di jeti itu untuk keluar ke Tawau. Salah seorang pemuda yang akhirnya kukenali sebagai Rudy memberitahu aku kalau bernasib baik adalah bot yang lalu. Sejam berlalu, dua jam, tiga jam belum ada tanda-tanda aku akan dapat keluar ke Tawau. Namun aku kuatkan semangat untuk terus menunggu sehingga lebih kurang pukul 4.3o petang sebuah bot kebetulan lalu di situ dan singgah di jeti.

Aku memang bernasib baik kerana bot itu sememangnya menuju keluar ke Tawau. Bot itu merupakan bot kepunyaan seorang kontraktor Cina yang sedang memasang tangki di bangunan baru Sekolah Rendah Wallace Bay. Aku benar-benar merasa lega. Bayangkan aku menunggu di jeti itu dari tengahari sehingga pukul 4.30 petang. Satu penantian yang panjang. Benar-benar menyiksakan. Dalam perjalanan menuju ke Tawau ombak kian bergelombang menyebabkan bot yang kunaiki terumbang ambing dipukul ombak.

Aku dimaklumkan oleh pemandu bot itu pada waktu petang ombak akan pasang dan bergelombang. Cuak juga aku kerana ini merupakan pengalaman pertama aku melalui pengalaman sebegini apatah lagi melihat kapal yang kunaiki terumbang ambing dipukul ombak dan sekali-sekala air laut masuk ke dalam bot. Aku hanya berdoa agar kami sampai dengan selamat. Hampir sejam berlalu akhirnya kami sampai di Tawau dan aku bersyukur kerana sampai dengan selamat. Pengalaman ini merupakan pengalaman yang tidak akan pernah aku lupakan dan padaku merupakan satu pengalaman yang sangat berharga. Bukan semua orang berpeluang melaluinya. Aku adalah antara orang yang ditentutakdirkan melaluinya. Inilah antara panorama sekolah Menengah Kebangsaan Wallace Bay tempat aku bertugas dulu. Sekalipun berada di pulau namun panoramanya indah.

Template by - Abdul Munir | Daya Earth Blogger Template